Uji Ketangguhan Honda Supra GTR 150 Disertai Tragedi Yang Mendebarkan Jantung

Ninja150ss – Hai mas vroh… Dalam acara yang digelar oleh Astra Motor Semarang beberapa waktu lalu, untuk cerita lebih detail silakan ke TKP Touring kemerdekaan kemudian workshop dan gathering blog vlog otomotif jateng 2017. Saya sudah berkesempatan menjajal performa Honda Supra GTR 150, namun trek kali ini lebih ekstrem mas vroh! Silakan dinikmati coretan sederhana warung papan triplex dalam uji ketangguhan Honda Supra GTR 150 disertai tragedi yang mendebarkan jantung.

Honda Supra GTR 150

Saya kira uji ketangguhan Honda Supra GTR 150 ini sudah terjawab pada artikel Review Honda Supra GTR 150 saat dibawa touring tapi ternyata belum vroh! Masih dengan rute yang sama persis, kalau kemarin kita menuju “Gancik Hill Top” dengan berjalan kaki, kali ini kita diperbolehkan membawa motor Honda Supra GTR 150 sampai atas. Weleh manteb tenan pokoke, disatu sisi saya merasa senang karena gak harus capek ngos-ngosan, namun disisi lain terbesit perasaan ngeri yang luar biadab. Bagaimana gak ngeri? Lebar jalan aja sempit, ngepres banget apabila kita berpapasan dengan motor dari lawan arah sama pejalan kaki, jalan terbuat dari cor-coran semen dipadukan dengan sudut elevasinya bikin keder dengkul alias tanjakannya sangat curam.


Lebar jalan nya, bayangkan sendiri deh ?

Sebenarnya saya juga agak maju mundur, masih nempel kuat ingatan saya akan peristiwa beberapa tahun silam sewaktu perjalanan kopdar akbar D’gujubar, walaupun sebenarnya kejadian tersebut bukan murni kesalahan saya. Nah trek ini malah lebih ngeri, pinggirnya langsung jurang vroh! Sekali saya membuat kesalahan fatal nanti bisa njungkel ke bawah 😯 . Perpaduan kondisi trek ekstrem, ingatan buruk masa lalu dan harga diri warung papan triplex (gayamu ra nguati tenan 😆 ) akan disaksikan orang banyak dan blogger kondang mas Iwan Banaran, akhirnya saya mantabkan hati untuk nge gas ke atas, modale cuma sing penting yakin 😀 (masa tukang ojek bawa ninja 2tak kuat nanjak, saya gak mampu?).
Awalnya saya sudah menata hati dan pikiran supaya mantab eh gak disangka lek eko satuaspal ikut bonceng, duh mak…jadi beban mental nih. Ok lah bismillah saya nge gas dibelakang rombongan ojek lokal, saya yakin kalau akan kemampuan Honda Supra GTR 150 ini bisa sampai atas, kekhawatiran cuma satu yaitu jika motor di depan saya gak kuat nanjak pasti akan mengacaukan pikiran saya. Untuk menghilangkan nervous dalam perjalanan saya ngobrol terus dengan lek eko, tanjakan demi tanjakan serta belokan tajam sukses kami lalui, tak lupa jaga jarak dengan ojek didepan.

Honda Supra GTR 150 Gancik Hill Top

Tiba-tiba secara naluri datang pikiran “wah mas ojek di depan saya motornya sudah ngoyo banget nih, kuat gak ya dia nanjak sampai atas?”, dua kali saya berhenti untuk memberikan jarak dengan motor ojek di depan. Dan ternyata tragedi pun terjadi, motor di depan saya kehabisan tenaga dan mati mas vroh, dia sudah berkali-kali berusaha menghidupkan motornya namun masih tidak mau hidup juga. Karena kejadiannya begitu cepat, saya jadi ikutan panik sebab posisinya saat itu tanjakan plus tikungan tajam, mau ambil sisi jalan kiri, motor ojeknya melorot mundur, kalau ambil kanan juga berbahaya soalnya jurang dan didepan ada jalan yang longsor. Ditambah ojek didepan juga mengangkut anak kecil (putri dari rekan dealer Honda Boyolali).
Otak saya harus berpikir cepat dan mengambil keputusan, akhirnya saya ikut berhenti mendadak karena tidak mau membahayakan anak kecil di depan, motor sudah di rem dengan kuat tetap gak mau berhenti dan masih mundur. Alhamdulillah ada lek eko yang langsung sigap turun dari boncengan dan membantu menahan motor yang mundur. Edan…joss tenan rasanya, jantung sudah mau copot waktu itu, dibelakang soalnya juga ada teman-teman rombongan, saya takut menabrak mereka. Akhirnya setelah motor mas ojek di depan saya bisa nyala lagi, kita dapat melanjutkan perjalanan sampai puncak dengan selamat.

Honda Supra GTR 150 tangguh tenan

Yah begitulah mas vroh coretan sederhana warung papan triplex mengenai uji ketangguhan Honda Supra GTR 150. Kesimpulannya nih motor mantab torsinya untuk melibas tanjakan curam sekalipun, andaikan tak terjadi tragedi mas ojek tadi tentu perjalanan akan eceess sampai puncak. Namun tak perlu disesali, jika gak ada tragedi ini malah perjalanan uji ketangguhan Honda Supra GTR 150 tidak memberikan sebuah kenangan yang berkesan. Sekali lagi saya ucapkan terima kasih banyak kepada Astra Motor Semarang, rekan-rekan dealer Honda Boyolali, mas iwan banaran dan teman-teman blogger vlogger Jateng atas terselenggaranya acara ini. Kalian memang luar biasa, jooss ganduoosss tenan!

*oiya ini ada video amatir yang dibuat oleh lek eko satuaspal, silakan di klik saja link nya.

Link Hp silakan langsung klik tulisan ini

Salam foging pistun motor teknologi jadul bin ngebul tapi gak ngibul :mrgreen:

About NinjaSS 431 Articles

Salam Foging Pistun motor teknologi jadul bin ngebul tapi gak ngibul

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*